Modal Usaha Telah Ada Di Saku Anda!

Modal Usaha Telah Ada Di Saku AndaMelalui tulisan sederhana ini saya mengajak anda untuk menemukan jawabannya, dengan tanpa menginjakkan kaki walau hanya di halaman perbankan, dan tanpa memberikan bunga satu rupiahpun kepada orang lain.

Berikut beberapa alternatif yang dibenarkan dalam Syari’at Islam. Anda dapat memilih satu darinya yang paling sesuai dengan diri anda.

1. Akad Mudharabah.

Untuk dapat menjalankan opsi ini, maka anda hanya membutuhkan dua hal, yaitu keahlian dan kepercayaan. Bila anda telah memiliki keduanya, maka dengan mudah anda menggait pemodal yang mempercayakan dananya kepada anda untuk dikeola dengan skema bagi hasil.

Bila pilihan anda jatuh pada opsi ini, maka ketahuilah bahwa pada akad mudharabah, unit usaha yang anda jalankan adalah milik pemodal. Sedangkan anda sebagai pelaku usaha hanya berhak mendapatkan bagian dari keuntungan usaha sebesar persentase yang telah disepakati.

Mungkin anda berkata: bila demikian adanya, maka pemodal mendapatkan keuntungan yang terlalu besar bila dibanding dengan keuntungan pelaku usaha.

Saudaraku! Tidak perlu berkecil hati atau iri, karena keuntungan pemodal itu setimpal dengan resiko yang membayanginya. Bila usaha yang anda jalankan merugi, maka kerugian itu sepenuhnya menjadi resiko pemodal. Asalkan kerugian itu tidak karena kesengajan atau kesalahan anda. Setimpal bukan?

2. Membeli Barang Dengan Pembayaran Terhutang.

Diantara pilihan yang dapat anda ambil untuk memulai bisnis tanpa modal ialah dengan membeli barang dengan pembayaran terhutang hingga batas waktu tertentu. Dengan demikian, selama batas tempo yang disepakati, anda bisa memasarkan barang dagangan anda ini. Bila anda bekerja keras dan lihai dalam memasarkan barang, maka tidaklah tempo pembayaran jatuh, melainkan anda telah berhasil menjual seluruh barang atau sebagian besar darinya.

Hanya saja perlu diingat, bila pilihan anda jatuh pada opsi ini, maka pertimbangkan mutu, dan harga barang serta minat dan daya beli masyarakat. Dengan demikian, anda –dengan izin Allah- dengan mudah memasarkan barang dan segera mendapatkan uang guna melunasi piutang anda.

3. Akad Salam.

Akad salam ialah akad pemesanan barang atau jasa dengan pembayaran tunai di muka sedangkan barang diserahkan setelah tempo waktu tertentu yang disepakati.

Baca juga:  Tips Sukses dalam Berjualan

Bila anda adalah seorang produsen suatu barang atau seorang pedagang, maka opsi ini sangat berguna bagi anda. Betapa tidak, anda mendapatkan modal segar sedangkan anda memiliki kelapangan waktu dalam memenuhi barang pesanan.

Pada suatu hari Muhamad bin Abil Mujalid bertanya kepada sahabat Abdullah bin Abi Aufa, apakah dahulu para sahabat semasa hidup Nabi  memesan gandum dengan pembayaran tunai di muka? Sahabat Abdullah bin Aufapun menjawab: Dahulu semasa hidup Nabi SAW, kami memesan gandum, sya’ir (gandum mutu rendah), dan minyak zaetun dalam takaran tertentu dan hingga batas waktu tertentu pula, dari para pedagang negri Syam dengan pembayaran di muka.

Selanjutnya Muhammad kembali bertanya: Apakah kalian memesannya hanya kepada para pedagang yang benar-benar memiliki ladang? Sahabat Abdullah bin Aufa kembali menjawab: Kami tidak pernah bertanya tentang itu kepada mereka. (Riwayat Imam Bukhari).

Cermatilah hadits ini, niscaya anda menemukan kelapangan yang begitu luas. Anda bisa menjalin akad salam, walaupun anda bukan seorang produsen, petani atau peternak. Yang dibutuhkan pada akad salam hanyalah komitmen anda untuk mendatangkan barang sesuai dengan kriteria dan batas waktu yang telah disepakati.

Akad ini bersifat mutualisme, sehingga menguntungkan kedua belah pihak. Petani, peternak, dan produsen mendapatkan modal yang bebas riba guna menyelesaikan produksinya dengan mutu yang bagus. Sedangkan pemodal, mendapatkan :

  • Mendapatkan barang dengan harga murah.
  • Jaminan mendapatkan pasokan barang dagangan. (Al Mughni oleh Ibnu Qudamah 6/385 & I’Ilamul Muwaqqi’in oleh Ibnul Qayyim 2/20)

4. Serikat Dagang.

Diantara kiat untuk mensiasati keterbatasan modal, anda dapat menggandeng pengusaha lain guna bersama-sama menjalankan bisnis anda. Dengan berserikat, tentu kemampuan anda berlipat ganda, baik dari segi finansial atau lainnnya. Sebagaimana, peluang rugi menyempit, dan kalaupun terjadi, maka terasa lebih ringan.

Bila opsi ini jadi pilihan anda, maka hendaknya anda selektif dalam memilih sekutu dagang. Pilihlah seorang sekutu dagang yang beriman, bertakwa, rajin beribadah, dan memiliki amanah yang tinggi. Janganlah mudah hanyut dengan penampilan dan kata-kata manis seseorang. Telusurilah kepribadiannya lebih mendalam, tanpa harus berburuk sangka dengannya.

Baca juga:  Cara Cepat Paling Jitu Sukses Berbisnis

Pada suatu hari ada seseorang yang merekomendasikan seorang saksi di hadapan Amirul Mukminin Umar bin Al Khatthab RA, dengan berkata: Sesungguhnya si fulan adalah orang yang jujur alias terpercaya.

Mendengar rekomendasi ini, sepontan sahabat Umar bin Al Khtatthab RA bertanya kepadanya: Apakah engkau pernah safar bersama dengannya? Ia menjawab: Tidak. Kembali Sahabat Umar bertanya: Apakah pernah terjalin suatu perniagaan antaramu dengannya? Orang itu kembali menjawab: Tidak. Kembali sahabat Umar RA bertanya: Pernahkan engkau mempercayakan kepadanya suatu amanat? Ia-pun kembali menjawab: Tidak. Mendengar semua jawaban orang itu, sahabat Umar berkesimpulan dan berkata kepadanya: Bila demikian adanya, engkau belum mengenalnya dengan baik, aku kira selama ini engkau hanya menyaksikannya membungkak-bungkukkan kepalanya di masjid.” (Al Maqasid Al Hasanah oleh As Sakhawi 389)

Dan bila pilihan anda telah jatuh pada seseorang, maka hendaknya setiap kesepakatan, hak dan kewajiban masing-masing dari anda diwujudkan dalam hitam di atas putih, dan dengan cara-cara yang formal, sehingga memiliki kekuatan hukum dan bersifat mengikat setiap pihak terkait.

5. Menjadi Agen Atau Makelar.

Opsi ini sangat efektif, terutama bagi para pemula. Melalui opsi ini anda dapat belajar banyak tentang seluk beluk perniagaan, dengan resiko yang sangat kecil. Anda dapat mengenal barang, produksi, pasar, dan menjalin banyak relasi tanpa butuh modal, selain kecakapan anda.

Betapa banyak dari pengusaha sukses yang mengawali suksesnya dari sini. Ada baiknya anda meniru jejak mereka dengan menjadi agen, atau makelar suatu produk. Kelak, bila anda telah memiliki jaringan yang cukup, dan mendapat kepercayaan banyak orang anda bisa segera merubah haluan bisnis anda. Ketahuilah! Kepercayaan dan pengalaman adalah modal usaha yang tidak kalah penting dibanding modal finansial.

Dikutip dari artikel:
http://arifinbadri.com/modal-usaha-telah-ada-di-saku-anda/

TDA Balikpapan

TDA Balikpapan adalah komunitas pengusaha yang berada di Kota Balikpapan. Beranggotakan mulai dari pengusaha kawakan, pengusaha amatiran, pencari usaha, karyawan dan pengangguran. Siapa saja yang punya komitment untuk maju dan sukses bersama-sama bisa bergabung di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *